Usah berbohong dalam isu Royalti minyak

Roslan Harun

BERSYUKUR kita ke hadrat-Nya, kita dipanjangkan usia, yang mana umur berbaki yang singkat itu dapat digunakan untuk faedah diri sendiri dan malu untuk kita katakan ia mendatangkan manfaat kepada anak bangsa apatah lagi sejagat. Akuilah kita tersangat lemah, apa yang upaya dan tidak upaya kita lakukan adalah atas kehendak-Nya jua.

Tanggal 31 Januari lalu, kita dihadapkan dengan dua tajuk utama muka depan akhbar yang saling berlawanan antara satu sama lain. Akhbar Berita Minggu memaparkan tajuk besar ‘Dolak-dalik Ku Li’ manakala Harakah (keluaran 1-3 Februari), dengan tajuk ‘Ku Li sokong Tok Guru’. Berita Harian pada keesokan harinya (1 Februari) membawa tajuk ‘Ku Li buang masa’. Kasihan Tengku Razaleigh Hamzah, berdasarkan laporan akhbar ini beliau berhadapan dengan tuduhan besar iaitu berbohong, tetapi benarkah demikian?

Jika kita merujuk kepada dunia Barat (masyarakat suka berkiblatkan Barat bagi membicarakan hal ketamadunan seperti demokrasi), pembohongan adalah sesuatu yang tidak dapat dimaafkan. Lihatlah dalam perkembangan terbaru bagaimana bekas Perdana Menteri Britain, Tony Blair dihadapkan ke sebuah lembaga penyiasat untuk di’grill’ (ditanya secara terperinci) mengenai pembabitkan askar Britain ke Iraq berdasarkan laporan perisikan negara kononnya Presiden Iraq ketika itu, Saddam Hussein mempunyai senjata pemusnah secara besar-besaran.

Jika Barat mementingan kebenaran dan tidak dapat menerima sama sekali pembohongan, bagaimana diri kita yang mengaku Islam? Tentunya dalam kes royalti minyak ini, ada pihak termasuk akhbar (media massa) bercakap benar dan ada pihak bercakap bohong atau memutarbelitkan fakta.

Sama seperti Blair yang membuka mulut sendiri apabila kena ‘grill’ oleh lembaga penyiasat tentunya kenyataan tuan empunya diri (Ku Li) adalah lebih cermat dan tepat berbanding laporan semberono berdasarkan sumber lain termasuk mempamerkan komentar tokoh itu mengenai royalti minyak di Terengganu kira-kira 10 tahun lalu.

Mengapa takut menyiarkan apa yang diperkatakan Ku Li sebagai Pengerusi Petronas yang pertama pada perhimpunan raksasa pada 28 Januari di Kota Bharu itu? Majlis itu bukan dibuat secara semberono sebaliknya oleh gabungan 50 pertubuhan bukan kerajaan (NGO) iaitu Gerakan Bertindak Kembalikan Royalti Rakyat (Gegar). Gegar pula adalah gandingan Gabungan Badan-Badan Bukan Kerajaan Negeri Kelantan (Gabungan) dengan Majlis Permuafakatan Rakyat Terengganu (Mampat).

Media sewajarnya menghormati pandangan Tengku Razaleigh sebagai antara pengasas Petronas, bukannya menuduh beliau sebagai pembohong (berdolak-dalik) dan membuat penambahan sendiri kononnya ahli Parlimen Gua Musang itu menyarankan supaya royalti minyak dirujuk ke mahkamah.

Antara lain Tengku Razaleigh dipetik sebagai berkata (tetapi tidak disiarkan media arus perdana): “Sebagai orang yang terlibat dalam penubuhan Petronas dan berdasarkan Akta Kemajuan Petroleum, saya tahu kerajaan negeri sememangnya berhak untuk menerima royalti sebanyak lima peratus walaupun pada kawasan bertindih dengan Thailand.”

Jika Tengku Razaleigh berbohong, wajarlah BEKAS Pengerusi Petronas itu kena ‘grill’ seperti yang berlaku kepada Blair sebagai BEKAS Perdana Menteri Britain. Ini tidak, beliau siang-siang lagi dianggap pembohong (berdolak dalik) dengan fakta yang dikemukakannya digelapkan sebaliknya ulasan mengenainya menjadi mainan media.

Antara dua pihak ini, satu bercakap benar dan satu lagi bohong. Tidak boleh kedua-duanya bercakap benar sebab apa yang dikemukakan itu bertentangan antara satu sama lain. Kini rakyat sedang menyaksikan, siapa di pihak benar dan siapa yang bijak bermain lidah, memutar-belitkan kata-kata.

Rakyatlah yang akan menjadi hakim. Sewajarnya pengalaman lalu memberi kesedaran kepada rakyat dalam mereka menjadi hakim. Mereka perlu insaf siapa yang sudah membakar jambatan tetapi menjilat balik perbuatannya dan siapa yang konsisten, sama seperti ungkapan yang tidak lagi keramat itu – dulu, kini dan selamanya!

Sumber:* Tulisan di atas adalah pandangan peribadi penulis dan tidak mewakili pendirian Harakahdaily.net. Harakahdaily.net tidak bertanggungjawab terhadap sebarang implikasi daripada tulisan berkenaan.

About Sifuli

Bicara tentang makan minum, tidur baring, dan beranak pinak yang membina adat resam untuk kehidupan rohani, jasmani, jiwa dan raga. Diantara weblog Sifuli yang popular adalah seperti berikut: Dukun Asmara bicara tentang beranak pinak. Hipnotis Sifuli bicara tentang tidur baring. Jalan Akhirat bicara tentang adat resam (agama) Doa Ayat dan Zikir untuk rohani jasmani jiwa dan raga. Jika tak suka sekali pun janganlah tinggalkan komentar yang keterlaluan. Kerana segalanya adalah sekadar ilmu pengetahuan. Wasalam.
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s